Tuesday, January 3, 2017

Ukhwah itu sesuatu yang indah..


"Dan berpegang teguhlah kamu sekalian dengan tali ALLAH dan janganlah kamu sekalian berpecah belah, dan ingatlah nikmat ALLAH ke atas kamu semua ketika kamu bermusuh-musuhan maka Dia (Allah) menjinakkan antara hati-hati kamu maka kamu menjadi bersaudara." (QS. Ali Imran:103) 





sebagaimana yang selalu saya katakan apabila tinggal jauh dari keluarga, rakan-rakanlah pengganti di kala susah dan senang. salah faham itu kadang-kadang lumrah sedangkan di dalam adik beradik pun adakala kita bertikam lidah, merajuk apabila kehendak tidak difahami atau di salah erti. namun, pada saya, jika setiap ukhwah dan persahabatan itu lahir dengan hati yang ikhlas. maka, tidak mudah ianya putus. malah semakin kuat setelah salah faham. agak sukar ingin 'move on' jika ianya dizahirkan dengan hati yang ikhlas sudah dianggap seperti adik beradik sendiri.. mana mungkin semudahnya mahu dibuang jika tidak diperlukan lagi.. 

(flashback)

"ting tong." bell berbunyi tiba-tiba sedang saya sibuk melayan rasyad yang demam. berfikir sejenak siapa yang datang waktu begini? 

apabila buka pintu rupanya jiran terdekat saya yang saya panggil Kak P datang dengan wajah yang agak runsing. di tangannya memegang cool fever. oh, baru saya ingat saya baru sahaja khabarkan di dalam group whatsapp yang rasyad demam. cepat betul kak P sampai. mashaAllah agak terharu apabila kak P terus masuk ke dalam rumah mencari Rasyad. di arahkan saya supaya tampal cool fever tersebut ke dahi rasyad supaya suhu tidak meningkat sambil mulutnya membebel tidak henti.. 

"demam jangan dibiarkan eira.. suhu kena pastikan tidak panas...blablabla.." 

banyak tips yang kak p kongsikan. Kak P yang jauh lebih berumur dari saya seringkali menasihati saya ibu yang baru anak 2 ini. kadangkala terkial-kial menguruskan kehidupan seharian. sedangkan Kak P sudah besar panjang anak-anaknya dan semuanya berjaya di dalam pelajaran. bakal menerajui bidang-bidang profesional kelas pertama. pilot, architect, doktor dan dentist. selalu sahaja saya bertanyakan tips-tips untuk membesarkan anak-anak. ternyata Kak P tidak lokek malah semakin banyak yang saya tanya semakin Kak P suka bercerita. paling istimewa kami tinggal di dalam 1 bangunan apartment yang sama. saya di tingkat 4 manakala kak p di tingkat 2. 

tidak lama kemudian, kawasan perumahan kami bertambah ceria dengan kehadiran kak wina dan keluarga yang berpindah tidak jauh dari apartment kami. hanya walking distance dari apartment saya ke apartment kepunyaan kak wina. anak-anak kak wina juga menjadi peneman rania ke sekolah setiap hari. setiap pagi suami akan menghantar rania dan nana (anak perempuan kak wina) ke sekolah manakala ketika waktu pulang akan dijemput oleh driver peribadi kepunyaan kak wina dan keluarga. terasa ukhwah itu indah.. lebih lagi apabila dapat saling membantu di antara satu dengan yang lain.. :) 

berada di tingkat bawah sekali  adalah Prof dr azwa yang bekerja sebagai pensyarah di universiti umm qura. prof yang saya panggil kak wa tersangat baik dan rendah diri orangnya. dahulu beliau tinggal di saraya. sebuah kawasan perumahan yang agak jauh dari kawasan perumahan kami sekarang. memandangkan ketika itu, suaminya Prof Dr Ruslan masih berada di Malaysia kerana tanggungjawab di dalam pekerjaan, saya, kak p dan kak wina meminta kak wa pindah duduk berhampiran dengan kami. lebih mudah untuk kami membantu jika kak wa dan anak-anak memerlukan pertolongan.. 

kebetulan ketika itu rumah di bahagian bawah kosong apabila penghuninya berpindah ke tempat lain. tuan punya apartment pula sangat suka hati apabila kami khabarkan mahu mengajak rakan senegara berpindah ke rumah itu. beliau sangat sukakan orang Malaysia. apatah lagi apabila suami menambah bahawa orang yang bakal menjadi penghuni adalah seorang doktor yang mengajar di university umm al qura. makin lebar senyumannya.. tidak berlengah beliau cepat-cepat menghantar pekerja untuk membersihkan rumah tersebut. bukan itu sahaja. malah dicat baru juga! 

agak kelakar kerana ketika itu kak wa masih belum memberi kata putus mahu pindah atau tidak! khabarnya sangat sayang akan kediamannya ketika itu walaupun agak jauh tersorok. tuan rumahnya juga sangat baik hati dan menyenangkan. kami agak berdebar... dalam debaran, akhirnya sudah direzekikan untuk tinggal berjiran.. maka tinggallah kami kini 3 keluarga di dalam bangunan yang sama. suami kak wa, prof ruslan juga sudah berjaya kembali ke Makkah setelah semua urusannya selesai. 

kak p, kak wa beserta 3 anak perempuannya bersama-sama Rania untuk ke kelas tahfiz selepas asar. lokasinya hanya di bahagian basement apartment kami yang di jadikan tuan rumah sebagai pusat tahfiz untuk wanita dan kanak-kanak perempuan. alhamdulillah.. 

di hadapan rumah saya terletak rumah khausar, wanita saudi yang selalu sibuk dengan 4 orang anak perempuannya.. di bahagian bawah juga tinggal seorang doct bersama isteri dan anak-anaknya.. juga beberapa orang jiran lain yang berbangsa arab. mashaallah.. setelah hampir memasuki angka 6 tahun menetap di Makkah.. saya semakin boleh menyesuaikan diri dengan persekitaran. bukan hanya menyesuaikan diri.. malah semakin jatuh cinta.. seperti sudah sebati di dalam diri.. 

Ramai sahabat-sahabat lain yang bersama-sama saya di sini menjalin ukhwah. dari kenalan biasa menjadi rapat seperti atok dan uwan 2R. kenalan kami yang sentiasa mengambil berat akan perihal kami dan rakan-rakan lain. kepada uncle nan dan aunty miza 2R dengan si comel aariz yang sudah 2R anggap seperti adik sendiri. sering sahaja berjumpa jika mempunyai kelapangan. begitu juga dengan kenalan lain yang sudah rasanya seperti keluarga sendiri. dari kumpulan usrah sehinggalah ke adik-adik pelajar university yang tidak lokek apabila diminta berkongsi ilmu.. 

sudah semakin ramai rakyat Malaysia yang menetap di Makkah. baru-baru ini kumpulan pekerja prasarana juga ada yang sudah membawa keluarga masing-masing. bertembung dengan rakyat malaysia di sini bukan satu kejanggalan lagi. tidak seperti ketika saya menetap di muscat dahulu, apabila terserempak dengan orang kita.. rasanya seperti berjumpa saudara yang bertahun tidak berjumpa! ^_^ 

ukhwah di dalam tanah haram ini istimewa kerana ianya adalah anugerah. senang mahu berukhwah namun bukan mudah untuk mengekalkannya.. tersalah langkah, ujiannya berat dan berdosa. dosa di dalam tanah haram berganda meskipun dengan hanya niat. nauzubillaminzalik.. suka benar saya dengan kata-kata kak wa yang dinukilkan di facebook beliau: 

"Janganlah membandingkan kehidupan kita dengan orang lain. Begitu juga di mana kita tinggal bukanlah menunjukkan kita lebih mulia dari orang lain. Hanya taqwa yang membezakan kita di sisi Allah nanti."

sekian.. flashback tengah malam sebab tak boleh nak tidur.. 

oh ya.. kita sudah beranjak ke tahun baru! happy new year 2017 everyone! 





2 comments:

  1. Assalamualaikum pn
    Saya gembira sgt bertemu dgn blog ni dan tumpang bahagia dpt membaca pengalaman pn tinggal di tanah suci Mekah..teruskan menulis pn..salam ukhwah ��

    ReplyDelete
  2. waalaikumsalam... alhamdulillah terima kasih... salah ukhwah :)

    ReplyDelete